10 Sebab Mengapa Doa Tidak Diterima Tuhan SWT

Posted by: Tags:

Image result for ustaz syamsul debat

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ

Mengapakah doa-doa kita tidak memberi sebarang kesan dan dimakbulkan. Di manakah silapnya? Padahal kita telah berdoa dan meminta setiap hari. Sesungguhnya yakin dan percayalah bahawa Yang Mahakuasa SWT telah berjanji tidak akan membiarkan dan menghampakan hamba-Nya yang memohon sesuatu dengan sepenuh hati kepada-Nya; Sebagaimana firman-Nya;

 وَقَالَ رَ‌بُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ

“Berdoalah kepada-Ku, nescaya akan Daku perkenankan permohonanmu itu.”
(Mu’min: 60)
.
Namun begitu spesialis sufi yang sangat masyhur berjulukan Ibrahim Adham pernah ditanya oleh orang ramai saat dia berada di tengah pasar Basrah di Iraq. “Mengapa doa kami tidak dimakbulkan Yang Mahakuasa SWT pada hal kami selalu berdoa?”

Ibrahim Adham menjawab, “Doa tidak dikabulkan kerana hati kau telah buta (mati).”
Lalu ditanyakan lagi, “Apa yang boleh mematikan hati?”.
Beliau menjawab, “Ada sepuluh perkara, iaitu:

1. Kamu mengetahui hak Yang Mahakuasa SWT tetapi kau tidak menunaikan hak-Nya.

2. Kamu membaca al-Quran tetapi kau tidak berusaha berinfak dengannya.

3. Kamu sangka kau cintakan Rasulullah  ﷺ tetapi kau tinggalkan sunnahnya.

4. Kamu mengecapi nikmat Yang Mahakuasa SWT tetapi kau tidak bersyukur kepada-Nya.

5. Kamu mengaku syaitan itu musuh kau tetapi kau tidak menentangnya.

6. Kamu mengaku adanya syurga tetapi kau tidak berinfak untuknya.

7. Kamu mengaku neraka itu benar tetapi kau tidak menghindari darinya.

8. Kamu mengaku mati itu benar tetapi kau tidak bersedia untuknya.

9. Kamu sibuk mencari dan memikirkan kesalahan dan keburukan orang lain, tetapi kau lupakan keaiban kau sendiri.

10. Kamu kebumikan mayat saudaramu tetapi kau tidak mengambil iktibar daripadanya.

Jika begitu, bagaimana mungkin Yang Mahakuasa Ta’ala dapat mengkabulkan doa kamu?”

Daripada sepuluh karena itu, tersimpul satu sifat bahawa kebanyakan kita tidak menjalankan peran sebagai hamba yang sebenar bagi Yang Mahakuasa Ta’ala. Sewajarnyalah kita tidak mendapat apa yang dihajatkan dan tak memungkinkan setiap usul dikabulkan Yang Mahakuasa SWT.
.
وَالسَّلاَم

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Comments are closed.