8 Sebab Kenapa Amalan Dan Ibadah Menjadi Sia-Sia

Posted by: Tags:

Sesungguhnya tujuan kita dihidupkan yakni untuk beribadah kepada Tuhan SWT. Makara semua ibadah yang dikerjakan mestilah berlandaskan kepada iman, iaitu percaya bahawa hanya Tuhan sebagai penjamin hidup kita di dunia dan akhirat.

Namun, tidak semua amal ibadah kita diterima olehNya kerana terdapat syarat yang mungkin tidak penuhi dalam ibadah tersebut, antaranya;

#1- Memakan Harta yang Haram

Memakan harta haram sama saja dengan menumbuhkan daging yang haram dalam badan kita. Ini termasuklah memakan makanan yang dicuri, hak kepunyaan anak yatim, serta makanan yang ternyata haram hukumnya menyerupai babi.

Memakan makanan yang haram juga menyebarkan doa insan tidak dimakbulkan Tuhan SWT.
Rasulullah SAW pernah bersabda;

“Ibadah yang disertai dengan memakan (makanan) yang haram sama saja menyerupai (mendirikan) bangunan di atas pasir.”

Al-Bihar 103 : 16

#2- Derhaka Terhadap Ibu Bapa

Menderhaka kepada ibu bapa sehingga menyakiti hati mereka akan menimbulkan amal ibadah ditolak dan tidak diterima oleh Allah.

Bersikap menghormati dan menyayangi ibu bapa sangat dituntut dalam Islam. Bukan saja tidak dimakbulkan doa, tetapi tidak akan mendapat keberkatan hidup kepada sesiapa yang menderhaka.

Imam Jaafar al-Shidiq mengatakan;

“Barang siapa yang memandang kedua-dua orang tuanya dengan pandangan kesal atau benci, maka solatnya tidak diterima.”

#3- Mengumpat (Ghibah)

Mengumpat merupakan perbuatan yang sangat dibenci oleh Tuhan SWT, begitu juga dengan perlakuan fitnah yang memecah-belahkan umat, sehingga setiap amal ibadah si pelaku tidak diterima oleh Tuhan SWT.

Rasulullah SAW bersabda;

“Barangsiapa yang mengumpat (ghibah) seorang muslim lelaki ataupun perempuan, maka tidak diterima solatnya dan puasanya selama 40 hari 40 malam, kecuali orang yang diumpat itu memaafkannya.”

#4- Minum Arak

Arak atau khamar merupakan minuman yang memabukkan yang menyebarkan fikiran insan menjadi menjadi separa sedar dan sukar dikawal. Minuman itu memberi banyak kesan buruk serta menimbulkan amal ibadah seseorang itu tidak diterima oleh Allah.

Rasulullah SAW pernah bersabda;

“Orang yang minum khamar tidak diterima solatnya selama 40 subuh (hari).”

#5- Meringan-ringankan Solat Dan Ibadah Lain

Menunda daripada mengerjakan solat, menyerupai solat fardhu, dan solat jumaat serta meremehkan perbuatan solat boleh menyebarkan amalan ibadah lain tidak diterima Tuhan SWT.
Contohnya, berpuasa di bulan Ramadan, tetapi tidak mendirikan solat wajib. Sama juga, bersolat tetapi melaksanakan fitnah, bukankah semua itu sia-sia?

Dengan itu, solatlah di awal waktu, dan angkatlah setiap suruhan Tuhan di kawasan yang tertinggi supaya Tuhan memandang setiap amalan soleh yang dikerjakan. Sesungguhnya solat yakni tiang agama Islam.

#6- Tidak Ikhlas

Ikhlas yakni kunci utama dalam beribadah. Jika sesuatu ibadah dilakukan atas niat lain menyerupai ingin dihormati, maka itu merupakan perbuatan yang tidak lapang dada dan menimbulkan amal ibadah yang lain tidak diterima oleh Allah

Rasulullah SAW bersabda;

“Jika engkau melaksanakan amal (ibadah), lakukanlah semata-mata kerana Tuhan dengan ikhlas, kerana tidak akan diterima amal ibadah dari hambaNya, kecuali yang dilakukan dengan ikhlas.”
Hadis Riwayat Bukhari

#7- Bermegah Dan Bangga dengan Dunia

Tuhan SWT tidak akan mendapatkan amal ibadah seseorang hambaNya yang melaksanakan amal ibadah yang bermegah-megah dengan harta benda, melainkan hartanya itu diinfaqkan kepada golongan miskin sebagai sedekah.

Begitu juga dengan sikap riak yang merupakan sifat inginkan kebanggaan selain dari Allah, terutamanya dalam melaksanakan amal ibadah. Pendek kata sikap ini yakni menunjuk-nunjuk akan amalannya supaya dipuji. Semua ini yakni sikap yang sangat tidak disukai Tuhan SWT.

#8- Takabbur

Takabbur yakni sikap yang menyamai kesombongan yang sangat dibenci oleh Allah. Amalan yang dilakukan bukan berniat untuk Tuhan tetapi kerana perkara lain. Maka Tuhan menolak amal ibadah yang dilakukan oleh golongan ini sehingga beliau bertaubat.

Sikap ini bergotong-royong bukan sahaja menjauhkan doa dari dimakbulkan Allah, tetapi turut menjauhkan kita dari Allah. Bahkan dalam kalangan insan sendiri tidak menyenangi golongan yang takkabur ini.

Kesimpulannya, wajib untuk mengetahui cara beribadah dan syarat-syaratnya biar setiap amal ibadah kita diterima oleh Tuhan SWT dan setiap perbuatan itu tidaklah sia-sia belaka. Semoga setiap amalan kita diterima dan dinilai baik oleh Tuhan SWT.
Amin.

Gambar sekadar hiasan

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Comments are closed.