Anggota Badan Menjadi Saksi Di Akhirat

Posted by: Tags:

32rahasia-selamat-melewati-jembatan-akhirat

Apabila mengenang kenikmatan, dosa, nafsu insan melibatkan seluruh pancaindera dan anggota tubuh untuk mengikuti keinginannya. Kaki yang menghantarkan ia ke kawasan tujuannya, mata yang menyampaikan arah jalan, tangan yang menyumbang, indera pendengaran yang mendengar apa-apa yag dikehendaki dan begitu juga hal-hal dengan semua anggota badan.
Ketika Mulut Terkunci
Hari ini, betapa banyaknya kezaliman tertutup oleh fasihnya lisan bicara. Berapa banyak keburukan yang dibuat oleh indahnya susunan kata-kata. Ada lagi yang merasa aman bebuat dosa, lantaran boleh sembunyi di sebalik manisnya pengecap berkata-kata. Membantah, meskipun jelas-jelas bersalah. Bermain kata untuk menutupi dusta.
Ustaz Ahmad Dusuki Abdul Rani menerusi perkongsiannya dalam slot Mau’izati di IKIMfm menjelaskan, verbal insan akan sentiasa menipu atau membangkang dan alasannya ialah itu verbal ditutup. Tangan dan kaki akan bercakap sebagai saksi atas segala perbuatan dilakukan saat hidup di muka bumi.
Begitu juga anggota tubuh lain ibarat firman yang bermaksud: “Dan (selepas berlaku yang demikian), berkatalah mereka kepada kulit tubuh mereka: Mengapa kau menjadi saksi terhadap kami? Kulit tubuh mereka menjawab: Yang Mahakuasa yang berkuasa mengakibatkan tiap sesuatu berakal berkata-kata, mengakibatkan kami dapat berkata-kata; dan Dialah yang menciptakan kau pada mulanya dan kepada-Nyalah kau dikembalikan (untuk mendapatkan balasan).” (Surah al-Fussilat, ayat 21)
Ganjaran setiap amalan baik
Melakukan amalan baik ada kalanya meletihkan berbanding melaksanakan kemungkaran dan kejahatan tetapi harus diingat setiap amalan baik itu ada ganjaran disediakan oleh Yang Mahakuasa SWT.
Ulama membincangkan masalah kenapa insan datang di hadapan Yang Mahakuasa SWT dalam keadaan bisu dan berdasarkan penjelasan Baginda Rasulullah SAW, anggota tubuh dapat berkata-kata untuk memalukan orang melaksanakan kejahatan di hadapan semua makhluk di alam abadi kerana mengingkari larangan Yang Mahakuasa SWT.
Selain itu apabila membaca kitab surat amalan masing-masing, ada dalam kalangan insan yang tidak memahami catatan itu dan tidak mengakui beliau melaksanakan perbuatan buruk saat hidupnya. Lalu Yang Mahakuasa SWT menutup mulutnya dan digantikan anggota badannya yang lain untuk bercakap dan menjadi saksi.
Ketika anggota tubuh mula berkata-kata, akan terus tergambar pada riak wajahnya reaksi terhadap pengadilan di hadapan Yang Mahakuasa SWT itu. Firman Yang Mahakuasa SWT yang bermaksud:”Orang berdosa dapat dikenal dari tanda-tandanya, lalu dipegang dari atas kepala dan kakinya (serta diseret ke neraka).” (Surah al-Rahman, ayat 41).
Selain itu Rasulullah SAW juga mengingatkan sebenarnya harta bagaikan permata hijau yang cantik dalam keadaan memikat. Sebaik-baik orang Islam yang memegang harta ini hendaklah beliau membahagikan hartanya kepada orang miskin, anak yatim dan menginfaqkannya ke jalan Yang Mahakuasa SWT.

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Comments are closed.