Kemuliaan Anak Adam

Posted by: Tags:
Menyedari bahawa siapa pun yang berjulukan insan mempunyai kelemahan, maka sudah saatnya kita merenungi diri untuk sentiasa minta ampunan dan bertaubat kepada Allah subhanahu wa ta’ala.
Rasulullah bersabda: Demi Yang Mahakuasa sebetulnya saya beristighfar dan bertaubat kepada Yang Mahakuasa dalam sehari lebih dari 70 kali.(HR Bukhori).
Sebelum kita membahas perihal taubat, penting bagi kita untuk mengetahui apa itu dosa. Dosa ialah segala sesuatu yang dilahirkan jawaban melaksanakan pelanggaran terhadap perintah-perintah atau larangan Allah. Orang yang melaksanakan dosa bererti telah bermaksiat. Maksiat dibahagi secara umum  menjadi dua, iaitu kecil dan besar.
·        Dosa kecil ialah dosa-dosa yang tidak menimbulkan hukuman di dunia dan tidak ada ancaman khusus di akhirat.
·        Dosa besar menurut Ibnu Abbas ialah setiap dosa yang ketika menyebutkannya, Yang Mahakuasa mengakhirinya dengan kata neraka, kemurkaan, laknat atau azab.  

Taubat secara bahasa mempunyai erti kembali. Dalam syara` pula ialah kembalinya seorang hamba kepada Yang Mahakuasa dengan meminta ampun atas segala dosa-dosa yang telah ia lakukan dengan kesepakatan yang sungguh sungguh untuk tidak mengulangi perbuatan dosa tersebut di waktu yang akan datang. Kemudian menggantinya perbuatan dosa tersebut dengan menjalankan amal-amal soleh yang boleh menambah mendekatkan dirinya kepada Allah.
al-Kalbi – rahimahullah – mengatakan perihal taubat: “ mengucapkan istighfar dengan mulut, penyesalan dengan hati, meninggalkan dosa dengan anggota badan, serta bertekad untuk tidak kembali berbuat dosa.
Bilakah patut bertaubat?
Taubat dari dosa harus dilaksakan segera dan tidak boleh ditunda-tunda. Penundaan bertaubat merupakan indikasi ketidak seriusan seseorang dalam bertaubat. Di samping itu penundaan dari taubat sangat membahayakan jiwa seseorang, boleh jadi ia meninggal denga tiba –tiba sebelum ia sempat untuk bertaubat. Inilah kenapa Yang Mahakuasa dalam surat Ali Imran 133 Yang Mahakuasa berfirman: 
قال الله تعالى: ﴿وَسَارِعُوٓاْ إِلَىٰ مَغۡفِرَةٖ مِّن رَّبِّكُمۡ وَجَنَّةٍ عَرۡضُهَا ٱلسَّمَٰوَٰتُ وَٱلۡأَرۡضُ أُعِدَّتۡ لِلۡمُتَّقِينَ ١٣٣ [سورة آل عمران: 133]
Dan bersegeralah kau kepada keampunan dari Tuhanmu dan kepada syurgayang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertaqwa.

(Ali Imran:133).
Kita perhatikan dalam ayat ini, Yang Mahakuasa menggunakan kata ( وَسَارِعُوا ) yang ertinya bersegera, kemudian kata (مَغْفِرَةٍ) menggunakan kata yang bersifat umum belum jelas. Ini menunjukkan salah satu arahan bagi kita, bahwa kita semua diperintahkan untuk bersegera, bercepat-cepat mencari sebuah keampunan yang mana belum tentu kita dapat kerana boleh jadi kita lebih dahulu dipanggil Yang Mahakuasa sebelum sempat bertaubat dan menerima ampun dari Allah. Pada hakikatnya semuanya yang ada di dunia ini, termasuk hidup mati kita ialah milik Allah, oleh itu empat ayat sebelum ayat ini, ayat ke 129 dijelaskan bahawa:
قال الله تعالى: ) وَلِلَّهِ مَا فِي ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَمَا فِي ٱلۡأَرۡضِۚ يَغۡفِرُ لِمَن يَشَآءُ وَيُعَذِّبُ مَن يَشَآءُۚ وَٱللَّهُ غَفُورٞ رَّحِيمٞ ١٢٩ ((سورة آل عمران : 129)
Kepunyaan Yang Mahakuasa jualah apa yang ada di langit dan yang ada di bumi. Dia mengampunkan sesiapa yang Dia kehendaki; Dia menyiksa siapa yang Dia kehendaki; dan Yang Mahakuasa Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.
(Ali Imran:129)

Dalam ayat lain Allah, menjelaskan bahwa taubat seseorang akan diterima oleh Allah subhanahuwata`ala, ialah taubatnya orang yang bersegera bertaubat, dan tidak bertangguh, kerana sikap bertangguh-tangguh itu bermakna tidak bersungguh.
 Dalam surah an-Nisa` : 17
قال الله تعالى: )إِنَّمَا ٱلتَّوۡبَةُ عَلَى ٱللَّهِ لِلَّذِينَ يَعۡمَلُونَ ٱلسُّوٓءَ بِجَهَٰلَةٖ ثُمَّ يَتُوبُونَ مِن قَرِيبٖ فَأُوْلَٰٓئِكَ يَتُوبُ ٱللَّهُ عَلَيۡهِمۡۗ وَكَانَ ٱللَّهُ عَلِيمًا حَكِيمٗا( [سورة النساء: 17]
Sesungguhnya taubat di sisi Yang Mahakuasa hanyalah taubat bagi orang-orang yang mengerjakan kejahatan lantaran kejahilan, yang kemudian mereka bertaubat dengan segera, maka mereka itulah yang diterima Yang Mahakuasa taubatnya; dan Yang Mahakuasa Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.
( An Nisaa’:17(.

Diriwayatkan dari Ibnu Abbas, bahawa maksud dari kata (  يَتُوبُونَ مِنْ قَرِيبٍ ; kemudianmereka bertaubat dengan segera), ialah sebelum seseorang dalam keadan sakit atau sebelum  meninggal.
Taubat yang selayaknya dilakukan seorang hamba Yang Mahakuasa yang tulus ialah dengan taubat taubat nasuha iaitu taubat yang sungguh-sungguh. Ada tiga syarat untuk taubat nasuha iaitu:
Pertama: menyesali secara serius kesalahan masa lalu, ada perasaan bersalah, bahkan merasa jejek dan kotor ketika mengingati masa lalu yang buruk.
Kedua: Berhenti secara total ketika ini  dari semua perbuatan buruk yang bertentangan dengan agama.
Ketiga: Meniatkan dengan sungguh-sungguh (komitmen yang serius) untuk tidak kembali ke masa lalu yang buruk.
Namun, apabila dosa atau kesalahan tersebut bekerjasama dengan hak-hak insan maka, selain tiga syarat tersebut, harus ditambah syarat keempat.
Iaitu meminta maaf atau minta redha (halal) di atas dosa-dosa dengan insan (orang yang bersangkutan) atau membayar gantirugi atau memulangkan barang yang telah diambil itu.
Dengan demikian inti dari taubat nasuha ialah bertaubat dari dosa yang diperbuatnya ketika ini dan menyesal atas dosa-dosa yang dilakukannya di masa lalu dan berjanji untuk tidak melakukannya lagi di masa medatang. Apabila dosa atau kesalahan tersebut terhadap bani Adam ( sesama manusia), maka caranya ialah dengan meminta maaf kepadanya.
Rasulullah pernah ditanya oleh seorang sahabat, “Apakah penyesalan itu taubat ?”, “Ya”, kata Rasulullah
(H.R. Ibnu Majah).
Amr bin Ala pernah mengatakan: “Taubat Nasuha ialah apabila kau membenci perbuatan dosa sebagaimana kau pernah mencintainya ”.

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Comments are closed.