Mengapa GAJI kita sentiasa TIDAK CUKUP?

Posted by: Tags:

1) Kita akan sentiasa rasa cukup dengan apa yang kita ada. Dan adakala tu kita rasa macam lebih dari cukup. Ini yakni salah satu petandanya karena orang yang dapat rezeki tanpa keberkatan akan rasa sentiasa dalam kekurangan dan tidak puas dengan apa yang ia ada. Contohnya bila dapat duit, duit tu rasa sekejap saja habis. tapi jikalau duit tu ada keberkatan, boleh cukup belanja sebulan dan boleh hingga tahap cukup buat simpanan.

2) Bila perilaku atau keadaan dalam keluarga dilihat stabil atau bahagia, ia boleh dikatakan yang rezeki keluarga itu ada keberkatan. Punca permasalahan dalam keluarga adakala boleh dilihat kembali pada akarnya, iaitu punca menerima nafkah keluarga. Bila bercampur harta halal dan haram menyerupai rasuah maka wang tersebut sentiasa rasa tak cukup.

 3) Apabila kita terasa mudah untuk menjaga solat dan juga melaksanakan amal ibadah yang lain, maka boleh lah dikatakan yang rezeki yang kita peroleh itu diberkati. Rezeki yang di perolehi boleh melaksanakan ibadah umrah atau haji. Boleh jadi kenapa sebahagian daripaad kita susah sangat nak solat karena rezeki kita tak diberkati.

4) Lagi satu lagi kesan kasatmata bila rezeki kita diberkati ialah bila orang sekeliling kita suka erat kita atau senang dengan kehadiran kita. Perkara menyerupai ini boleh dilihat bila kita bersama rakan-rakan atau andal keluarga yang lain. Kehadiran kita memberi manfaat kepaad orang lain dan tidak menyusahkan.

5) Seterusnya ialah apabila bawah umur cemerlang dalam pelajarannya. Sebab itu pentingnya mencari rezeki yang halal yang diberkati karena duit yang kita guna buat beli makanan dan barang-barang untuk bawah umur bekerjsama ada kesannya.

6) Kalau rumah kita orang rajin ziarah, itu maknanya rezeki kita ada keberkatan. Kedatangan tetamu bekerjsama membawa rezeki dan keberkatan di dalam rumah tangga kita.

7) Dan yang terakhir sekali bila doa kita senang termakbul. Sebab Nabi SAW pernah bersabda doa yang tak dimakbulkan antara sebabnya yakni kerana makan dari rezeki yang haram.

Maka itulah petanda rezeki orang yang mempunyai keberkatan. Tapi kita sering terlupa yang rezeki di ada bermacam jenis, bukan sekadar tertumpu pada harta semata.

Dalam apa pun yang kita dapat di dunia ini, semua tu tak lain tak bukan yakni rezeki dari Tuhan SWT kurniakan. menyerupai yang terdapat didalam ayat al-Quran, surah At-Talaq ayat 2-3:

“Barangsiapa yang bertakwa kepada Allah, Maka Tuhan akan menyampaikan kepadanya jalan keluar dari kesusahan. dan diberikanNya rezeki dari jalan yang tidak disangka-sangka, dan barangsiapa yang bertawakal kepada Allah, nescaya Tuhan mencukupkan keperluannya”

Setiap pekerjaan yang dilakukan oleh insan untuk meneruskan kelangsungan hidup di dunia merupakan ibadat iaitu selagi ia dilakukan dengan niat yang baik dan tidak melanggar hukum-Nya. Rezeki yang berkat yakni rezeki yang dicari dengan titik peluh sendiri, bukan dengan cara menunggu pemberian daripada orang lain menyerupai meminta sedekah, santunan dan sebagainya padahal tubuh tubuh masih lagi berpengaruh dan sihat. Hal ini amat dilarang keras oleh Islam kerana ia merupakan perbuatan yang memalukan dan menghinakan.

Selalunya insan itu apabila berkaitan dengan berkah (berkat, barakah) menjuruskan kepada rezeki dan menilai disegi banyaknya keuntungan yang diperolehi. Sebaliknya mereka beranggapan tiada keberkatan daripada Tuhan SWT apabila rezeki yang mendatang itu sedikit sedangkan usaha yang dikeluarkan cukup banyak dan berlipat ganda, namun kepada kedua kedudukan tersebut insan selalu terlupa dan tidak mahu bersyukur kepada Allah.

Kehidupan yang berkat itu bekerjsama akan sentiasa mencukupkan dan kecukupan itu membolehkan keberkatan didalam kehidupan. Apabila mempersoalkan amaun banyak atau sedikit, bererti insan itu tidak pernah puas sehinggakan tidak tahu mereka bersyukur, maka tiadalah keberkatan dari Tuhan didalam kehidupan. Sesungguhnya segala yang dimiliki oleh insan diatas muka bumi ini walau sebanyak mana atau sangat sedikit, mahu pun mungkin tidak punya suatu apa, bekerjsama segala itu yakni kurnia daripada Tuhan SWT.

Nabi SAW bersabda maksudnya, “Sesungguhnya Tuhan yang Maha Luas KurniaNya lagi Maha Tinggi akan menguji setiap hambaNya dengan rezeki yang diberikan. Barang siapa yang redha dengan pemberian Allah, maka Tuhan akan memberkati dan melapangkan rezeki baginya dan barang siapa yang tidak redha nescaya rezekinya tidak diberkati” (HR Ahmad)

Nabi Muhammad SAW melalui Sabda Baginda diatas sekali gus menjelaskan bahawa keberkatan dari Tuhan SWT itu tidak ditentukan amaun banyak atau sedikit rezeki yang diperolehi. Keberkatan Illahi itu terletak diatas rasa keredhaan hamba Tuhan keatas apa sahaja bentuk mahu pun jumlah kurniaanNya.

Sebaliknya rezeki itu sendiri merupakan perujian daripada Tuhan SWT kepada insan sejauh mana mereka benar benar bertakwa dan berserah diri kepadaNya. “Wahai orang orang yang beriman! Bertakwalah kau kepada Tuhan dengan sebenar benar takwa kepadaNya, dan janganlah kau mati melainkan dengan berserah diri”(Surah Ali-Imran (3) ayat 102)

Dalam kita memahami pengertian rezeki yang berkat, kita tidak boleh membataskan rezeki itu hanya pada wang ringgit tetapi meliputi kesihatan. Ilmu,sahabat, masa lapang, idea dan banyak sekali lagi sehinggakan kemampuan melaksanakan amal ibadah juga merupakan rezeki. Bila kita dapat memahami makna rezeki yang berkat secara tidak lansung kita sudah menambahkan rezeki dengan meluaskan pengertian rezeki itu sendiri. Jika seseorang mendapat gaji yang besar tetapi tidak merasai cukup kerana terlalu banyak perkara yang perlu di bayar dan merasai sentiasa tak cukup.

Sedangkan ada setengah orang berpendapatan sederhana tetapi mencukupi menyara isteri dan anak-anak, bisa membeli rumah, kereta dan bisa membiayai pengajian anak-anaknya ke universiti. Ini yakni petanda rezeki yang tak berkat dengan rezeki yang berkat.

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Comments are closed.