Seksaan Anak Derhaka Kepada Ibubapa

Posted by: Tags:

kartun-keluarga-muslim-keluarga-bahagia-menurut-islam-credit-pict-soniazonewordpresscom

Berikut dinyatakan 7 ciri-ciri anak derhaka:

1. Mengatakan ‘ahh’ kepada ibu bapa dan mengeraskan atau meninggikan bunyi di hadapan mereka ketika berbicara, dan juga tidak menunjukkan nafkah kepada ibu bapa apabila dan ketika mereka memerlukan.

2. Tidak melayani mereka dan berpaling daripadanya. Lebih derhaka lagi apabila memerintahkan ibu bapa.

3. Menajamkan pandangan mata kepada keduanya ketika marah atau kesal kepada mereka berdua kerana sesuatu hal.

4. Membuat kedua ibu bapa bersedih dengan melaksanakan sesuatu hal, meskipun si anak berhak untuk melakukannya. Namun, wajib diingati, hak kedua ibu bapa ke atas diri anak lebih besar daripada hak seorang anak.

5. Malu mengakui kedua ibu bapanya di hadapan orang kerana keadaan kedua ibu bapanya yang miskin, berpenampilan sederhana, tidak berilmu, cacat atau alasan lainnya.

6. Tidak bangun (menyambut kepulangan) sebagai tanda menghormati ibu bapa dan mencium tangannya.

7. Duduk mendahului ibu bapanya dan berbicara tanpa meminta izin ketika memimpin majlis di mana ibu bapanya hadir di majlis itu kerana ini ialah sikap sombong dan takabur dan melecehkan ibu bapa.

Seksaan anak derhaka kepada ibubapa :

1. Haram masuk ke surga Allah. “Ada tiga jenis orang yang diharamkan Tuhan masuk syurga, yaitu pemabuk berat, penderhaka terhadap kedua orang tua, dan juga seorang dayus (merelakan kejahatan berlaku di dalam keluargannya, merelakan isteri dan anak perempuannya serong)”. (H.R. Nasa’i dan Ahmad)

2. Dimurkai oleh Tuhan SWT. “Keredhaan Tuhan tergantung keredhaan orang tua, dan murka Tuhan pun tergantung pada murka kedua orang tua”. (H.R. al-Hakim)

3. Tidak diterima amal ibadah dan Solatnya. “Allah tidak akan mendapatkan Ibadahnya, solatnya orang  yang dibenci kedua orang tuanya yang tidak menganiaya kepadannya”. (H.R. Abu al-Hasan bin Makruf)

4. Tidak dianggap masuk golongan umat Nabi Muhammad SAW. “Bukan termasuk dari golongan kami orang orang yang diperluas rezekinnya oleh Tuhan lalu ia tidak memberi nafkah kepada keluargannya”. (H.R. ad-Dailamy)

5. Mendapat gelar ‘kafir’. Naudzubillah. “Jangan membenci kedua orang tuamu. Barang siapa Orang yang mengabaikan kedua orang tua, maka beliau kafir”. (H.R. Muslim).

6. Tuhan akan menunjukkan azab di dunia. Al-hakim dan al-Ashbahani, dari bubuk bakrah r.a. dari Nabi Saw, Beliau bersabda, “setiap dosa akan diakhirkan oleh Tuhan SWT sekehendak-Nya hingga hari kiamat, kecuali dosa besar yang mendurhakai kedua orang tua. Sesungguhnya Tuhan SWT akan menyegerakan (balasan) kepada pelakunnya didalam hidupnya sebelum mati”.

7. Dosanya tidak akan diampuni Tuhan SWT. Dari Aisyah r.a. ia berkata, Rasulullah Saw. Bersabda, “dikatakan kepada orang yang durhaka kepada kedua orang tua, “berbuatlah sekehendakmu, bahwasanya Aku tidak akan mengampuni. “Dan dikatakan kepada orang yang berbakti kepada orang tua, bahwa berbuatlah sekehendakmu, bahwasanya Aku mengampunimu.” (H.R. Abu Nu’aim).

8. Membatalkan semua amal ibadahnya. “Ada tiga hal yang menimbulkan terhapusnya seluruh amal, yaitu syirik kepada Allah, durhaka kepada orang bau tanah dan seorang alim yg dipermainkan oleh orang dungu & jahil”. (H.R. Thabrani).

9. Diharamkan mencium bacin surga Tuhan SWT. “sesungguhnya Aroma surga itu tercium dari jarak perjalanan seribu tahun, dan demi Tuhan tidak akan mendapatinya barang siapa yang durhaka kepada orang tuanya”. (H.R.Thabrani)

10. Terputus rezekinya. “Apabila seseorang tidak meninggalkan doa bagi kedua orang tuanya, maka akan terputus rezekinya”. (H.R. ad-Dailamy).

11. Termasuk kedalam orang mendapat kerugian besar. Sabda Rasulullah SAW “sungguh kecewa dan hina, sungguh kecewa dan hina, sungguh kecewa dan hina orang yang mendapati orang tuanya atau salah satunya hingga tua, lantas ia tidak dapat masuk surga”. (H.R. Muslim).

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Comments are closed.